Kasus Pelanggaran Pemilu Wakil Wali Kota Semarang Dihentikan

Kompas.com - 04/04/2019, 18:01 WIB
Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu mewakili Kota Semarang menerima penghargaan dari Kementerian Kesehatan karena telah mengupayakan 5 pilar Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), di Auditorium Siwabessy, Kantor Kementerian Kesehatan Jakarta, Kamis (18/10/2018).
Dok Humas Pemerintah Kota SemarangWakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu mewakili Kota Semarang menerima penghargaan dari Kementerian Kesehatan karena telah mengupayakan 5 pilar Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), di Auditorium Siwabessy, Kantor Kementerian Kesehatan Jakarta, Kamis (18/10/2018).

SEMARANG, KOMPAS.com - Kasus dugaan pelanggaran pemilu yang diduga dilakukan Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryati Rahayu dihentikan.

Alasannya, tidak ada perbedaan pendapat antara pengawas dengan aparat penegak hukum dalam rapat Sentra Penegagakan Hukum Terpadu (Gakkumdu).

"Sentra Gakkumdu Pemilu Kota Semarang memutuskan untuk menghentikan laporan dugaan pelanggaran pemilu pada pasal 547 UU 7 Tahun 2017, tidak bisa berlanjut ke tahap berikutnya," kata anggota Gakkumdu yang juga koordinator Divisi Pengawasan Bawaslu Kota Semarang, Naya Amin Zaini, Kamis (4/4/2019).

Naya menjelaskan, dalam pembahasan di Gakkumdu, ada perbedaan pendapat antara pengawas Bawaslu, anggota kepolisian dan kejaksaan.

Baca juga: Bawaslu Segera Ambil Keputusan Terkait Kasus Dugaan Pelanggaran Pemilu yang Libatkan Wakil Wali Kota Semarang

Bawaslu dalam kesimpulannya menilai, perbuatan Ita, panggilan akrab Hevearita, memenuhi cukup bukti. Namun ketika dilimpahkan ke tingkat Gakkumdu, serangkaian bukti yang dibawakan belum cukup.

"Dalam perdebatan antara Bawaslu dengan kepolisian dan kejaksaan tidak ada kesamaan dalam melihat kasus tersebut," ucap Naya.

Anggota Gakkumdu dari unsur Bawaslu Arief Rahman, menambahkan, ketidaksamaan persepsi terjadi karena polisi dan jaksa tidak mempertimbangkan keterangan ahli hukum pidana dan ahli bahasa. Dengan begitu, unsur tersebut dianggap tidak terpenuhi.

Dalam perkara ini, Ita telah hadir di kantor Bawaslu Semarang pada Selasa (2/4/2019) untuk menjalani klarifikasi. Dalam proses itu, pengawas telah memeriksa Ita dengan 29 pertanyaan seputar dugaan dukungan paslon Jokowi-Ma'aruf di aula kantor Kecamatan Semarang Utara.

Kasus ini sebelumnya dilaporkan oleh tim advokasi Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi wilayah Jawa Tengah (Jateng).

Baca juga: Ikut Deklarasi Jokowi-Maruf, Bawaslu Panggil Wakil Wali Kota Semarang

 

Dalam aduannya, Ita diduga menggunakan fasilitas negara dan jabatannya untuk mengampanyekan pasangan calon (paslon) nomor urut 01, Joko Widodo-Ma’ruf Amin, pada acara silaturahmi dengan ketua RW se-Kecamatan Semarang Utara di aula Kantor Kecamatan Semarang Utara, Kamis (7/3/2019).

Terlapor diduga melanggar dugaan pasal Pasal 280 ayat 2 UU Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Warga Tolak Tim Medis yang Akan Lakukan Rapid Test, Ini Tanggapan Dinkes Ambon

Viral Warga Tolak Tim Medis yang Akan Lakukan Rapid Test, Ini Tanggapan Dinkes Ambon

Regional
Ribuan Ikan Mati di Waduk PT SIER Surabaya

Ribuan Ikan Mati di Waduk PT SIER Surabaya

Regional
5 Petugas Puskesmas di Kota Jayapura Terinfeksi Virus Corona

5 Petugas Puskesmas di Kota Jayapura Terinfeksi Virus Corona

Regional
Penjelasan Dirjen PAS soal Pemindahan 41 Bandar Narkoba ke Lapas Nusakambangan

Penjelasan Dirjen PAS soal Pemindahan 41 Bandar Narkoba ke Lapas Nusakambangan

Regional
Ini Kisah di Balik Rompi Kerja Covid-19 ala Ridwan Kamil

Ini Kisah di Balik Rompi Kerja Covid-19 ala Ridwan Kamil

Regional
Pemuda Ini Cabuli 8 Gadis di Bawah Umur, Begini Kasusnya Terbongkar

Pemuda Ini Cabuli 8 Gadis di Bawah Umur, Begini Kasusnya Terbongkar

Regional
Babil, Bocah 12 Tahun Seorang Diri Rawat Kedua Orangtuanya yang Lumpuh

Babil, Bocah 12 Tahun Seorang Diri Rawat Kedua Orangtuanya yang Lumpuh

Regional
PSBB Diperpanjang, Pemkab Bogor Fokus untuk Membuka Rumah Ibadah

PSBB Diperpanjang, Pemkab Bogor Fokus untuk Membuka Rumah Ibadah

Regional
PTPN V Klaim Rugi Ratusan Juta Rupiah Akibat Pencurian Sawit

PTPN V Klaim Rugi Ratusan Juta Rupiah Akibat Pencurian Sawit

Regional
Detik-detik Kakak Beradik Tewas Terhimpit Batu Longsor, Saat Tertidur Lelap di Kamar

Detik-detik Kakak Beradik Tewas Terhimpit Batu Longsor, Saat Tertidur Lelap di Kamar

Regional
2 Bulan Tak Beroperasi akibat PSBB, PO Bus NPM Bertahan Tak PHK Karyawan

2 Bulan Tak Beroperasi akibat PSBB, PO Bus NPM Bertahan Tak PHK Karyawan

Regional
Batam dan Bintan Gelap Gulita, Warga: Tolong Nyalakan

Batam dan Bintan Gelap Gulita, Warga: Tolong Nyalakan

Regional
Meski Semua Pasien Covid-19 di Kabupaten Landak Sembuh, Masih Ada 168 Orang Tunggu Hasil Tes Swab

Meski Semua Pasien Covid-19 di Kabupaten Landak Sembuh, Masih Ada 168 Orang Tunggu Hasil Tes Swab

Regional
Jalani Tes Swab, Begini Kondisi Terbaru Wakil Wali Kota Surabaya Selama Karantina

Jalani Tes Swab, Begini Kondisi Terbaru Wakil Wali Kota Surabaya Selama Karantina

Regional
OTG di Jatim Tinggi, Khofifah Gelar Rapid Test dan Swab Massal di 10 Daerah Ini

OTG di Jatim Tinggi, Khofifah Gelar Rapid Test dan Swab Massal di 10 Daerah Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X