Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Walikota Semarang Libatkan Penasihat Obama untuk Tuntaskan Banjir

Kompas.com - 13/03/2019, 20:55 WIB
Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, saat hadir bersama Henk Ovink pada seminar Water As Leverage Of Recilient City di Balaikota Semarang, Rabu (13/3/2019).  Dok Pemkot SemarangWali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, saat hadir bersama Henk Ovink pada seminar Water As Leverage Of Recilient City di Balaikota Semarang, Rabu (13/3/2019).
Editor Latief

SEMARANG, KOMPAS.com - Penasihat senior Barack Obama saat menjadi Presiden Amerika Serika, Henk Ovink, Rabu (13/3/2019), datang ke Kota Semarang untuk bertemu Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi.

Bukan tanpa alasan, sosok yang pernah sukses mengatasi pemasalahan badai topan Sandy di AS pada era Presiden Obama, diharapkan dapat mengulang kesuksesannya di Kota Semarang. Sebagai pakar di bidang pengelolaan air, Henk Ovink, dinilai menjadi orang yang tepat untuk bisa melakukan supervisi penanggulangan banjir di Kota Semarang.

Hal tersebut diungkapkan oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, saat hadir bersama Henk Ovink pada seminar "Water As Leverage Of Recilient City" di Balaikota Semarang. Hendi, sapaan akrab disapa Wali Kota Semarang, menjelaskan bahwa setidaknya ada 5 hal yang akan digarap oleh Henk Ovink untuk Kota Semarang.

Pertama, terkait Ramah Air Kawasan Industri untuk mengurangi pengambilan air tanah di 9 kawasan industri di Kota Semarang. Kedua, terkait Jaringan Kampung Tangguh agar setiap perkampungan di Kota Semarang bisa mendapatkan suplai air yang cukup, baik pada musim hujan maupun musim kemarau.

Selanjutnya, yang ketiga, terkait Zona Pesisir Terintegrasi sehingga wilayah pesisir di Kota Semarang terbebas dari permasalahan rob. Sementara hal keempat adalah 'Penyerapan Air Daerah Semarang Atas' yang menjadi penting untuk menghindari banjir kiriman.

Adapun yang terakhir, hal kelima, terkait Perbaikan Sistem Drainase Kota akan bersinergi dengan program peningkatan drainase. Hal ini sudah dilakukan oleh Hendi bersama Pemerintah Kota Semarang sebelumnya.

"Dulu, ketika pertama kali menjabat sebagai Wali Kota Semarang, banyak yang berpesan kepada saya, kalau mau jadi legenda cukup tangani permasalahan banjir di Kota Semarang. Ini menunjukkan begitu peliknya persoalan banjir di Kota Semarang hingga muncul ungkapan-ungkapan seperti itu," kata Hendi.

Untuk itu, lanjut Hendi, dia mengaku berterima kasih kepada Henk Ovink bersama Kerajaan Belanda yang punya perhatian khusus terhadap Kota Semarang.

"Terutama agar permasalahan banjir dapat tuntas tertangani," kata Hendi.

Hendi juga menceritakan awal pertemuannya dengan Henk Ovink. Dirinya mengaku kagum dengan sebuah teori sederhana yang direncanakan. Hendi menilai teori itu sangat realistis untuk dilakukan di Kota Semarang.

"Henk memberikan sebuah teori agar Kota Semarang dapat menahan dan mengelola air hujan sehingga tidak cepat mengalir menuju lautan atau bahkan menyebabkan banjir," tutur Hendi.

"Kemudian, langkah-langkah pemanfaatan dan pengelolaan air yang sedemekian rupa dari Henk ini akan dikerjakan melalui serangkaian supervisi." tambah Hendi.

Pendampingan Henk Ovink dalam menangani banjir Kota Semarang itu sendiri sebenarnya telah dijajaki sejak September 2018 lalu. Dalam penjajakannya saat itu Henk memaparkan adanya 2, 1 miliar orang di seluruh dunia yang terpaksa harus memanfaatkan air tercemar.

Tak hanya itu. Menurut Henk, sebanyak 25 juta orang terpaksa mengungsi akibat bencana terkait perubahan iklim. Karenanya, Henk menegaskan bahwa permasalahan air bersih menjadi masalah bersama, lintas bangsa dan negara sehingga membutuhkan komitmen seluruh warga dunia untuk mengolah dan memanfaatkan seefektif mungkin sumber daya air.

Adapun mereka yang hadir bersama Henk Ovink di Kota Semarang saat itu antara lain Duta Besar Kerajaan Belanda untuk Republik Indonesia Rob Swartbol, Kepala Biro Perencanaan Anggaran dan Kerjasama Luar Negeri Kementerian PUPR Ir. Trisasongko Widianto, serta Kepala Sub Direktorat Kelembagaan Informasi dan Regulasi BAPPENAS Reghi Pradana.

Pada kesempatan itu Hendi juga menyatakan sangat menaruh harapan besar kepada Henk agar mampu berkontribusi besar dalam penanganan banjir di Kota Semarang. Kehadiran Henk sendiri dianggap sebagai bagian dari komitmen Pemerintah Kota Semarang untuk menuntaskan permasalahan banjir di kota itu.

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Hujan Ekstrem Terjadi di Bogor

BMKG: Hujan Ekstrem Terjadi di Bogor

Regional
2 Pembuat Roti Hilang Terseret Banjir Bandang di Sukabumi

2 Pembuat Roti Hilang Terseret Banjir Bandang di Sukabumi

Regional
Plt Kadis Kesehatan Sultra Umumkan Dirinya Positif Corona, Kondisinya Stabil

Plt Kadis Kesehatan Sultra Umumkan Dirinya Positif Corona, Kondisinya Stabil

Regional
Ini Wilayah Bogor yang Mengalami Longsor dan Banjir akibat Hujan Ekstrem

Ini Wilayah Bogor yang Mengalami Longsor dan Banjir akibat Hujan Ekstrem

Regional
Pabrik Aqua di Sukabumi Ikut Terendam Banjir Bandang Cicurug

Pabrik Aqua di Sukabumi Ikut Terendam Banjir Bandang Cicurug

Regional
Seorang Wanita Diduga Dianiaya Suami, Kepala Luka dan Jari Putus

Seorang Wanita Diduga Dianiaya Suami, Kepala Luka dan Jari Putus

Regional
[POPULER NUSANTARA] 16 Orang Positif Covid-19 Setelah Ikut Arisan RT | Bupati Timor Tengah Utara Marahi Polisi

[POPULER NUSANTARA] 16 Orang Positif Covid-19 Setelah Ikut Arisan RT | Bupati Timor Tengah Utara Marahi Polisi

Regional
Tenaga Medis, Polisi hingga Pegawai BPN Positif Corona di Aceh Tenggara

Tenaga Medis, Polisi hingga Pegawai BPN Positif Corona di Aceh Tenggara

Regional
Curhat Ibunda Laeli, Pelaku Mutilasi Kalibata City: 1,5 Tahun Hilang Kabar, Kini Tak Henti Menangis

Curhat Ibunda Laeli, Pelaku Mutilasi Kalibata City: 1,5 Tahun Hilang Kabar, Kini Tak Henti Menangis

Regional
Usai Tabrak Gerbang Polresta Tasikmalaya, Seorang Pria Mengamuk dan Berteriak 'Besok Kiamat'

Usai Tabrak Gerbang Polresta Tasikmalaya, Seorang Pria Mengamuk dan Berteriak "Besok Kiamat"

Regional
'Anak Saya Sekarang Setiap Buang Air Besar Menangis Kesakitan'

"Anak Saya Sekarang Setiap Buang Air Besar Menangis Kesakitan"

Regional
Ganjar Usulkan Penderita Diabetes dan Hipertensi Pakai Gelang Khusus

Ganjar Usulkan Penderita Diabetes dan Hipertensi Pakai Gelang Khusus

Regional
Hujan Deras di Kawasan Puncak Bogor, Depan Mapolsek Megamendung Sempat Terendam

Hujan Deras di Kawasan Puncak Bogor, Depan Mapolsek Megamendung Sempat Terendam

Regional
15 Tenaga Medis RSUD Madiun Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Rekan Kerja

15 Tenaga Medis RSUD Madiun Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Rekan Kerja

Regional
Gubernur Sulsel soal Pilkada di Tengah Pandemi: Kita Harap Tak Ada Klaster Baru

Gubernur Sulsel soal Pilkada di Tengah Pandemi: Kita Harap Tak Ada Klaster Baru

Regional
komentar di artikel lainnya