Jalan Protokoler Tergenang Saat Hujan, Ini Upaya Pemkot Semarang

Kompas.com - 05/12/2018, 05:23 WIB
Banjir di Kaligawe, Semarang, Selasa (4/12/2018) Dok. Humas Provinsi JatengBanjir di Kaligawe, Semarang, Selasa (4/12/2018)

SEMARANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah segera memperbaiki saluran drainase di jalan protokoler di kota tersebut. Hal itu dilakukan karena banyak jalan protokoler saat hujan mengalami genangan.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, genangan air yang terjadi di beberapa jalan di Kota Semarang ketika hujan dilakukan dengan perbaikan saluran drainase. Saat ini sejumlah drainase yang tengah diperbaiki diminta segera dituntaskan.

"Kami fokus perbaiki saluran gendong. Dengan begitu, genangan air di jalan raya dapat tertampung masuk ke saluran," ucap Hendrar, saat dikonfirmasi, Selasa (4/12/2018).

Sejumlah jalan protokoler yang tergenang saat hujan antara lain, jalan Pahlawan, Jalan Depok, Jalan Imam Bonjol, Jalan Ranggawarsita, hingga sejumlah jalan protokol lain.

Baca juga: Upaya Gubernur Ganjar Pranowo Atasi Banjir di Semarang

Dijelaskan Hendrar, perbaikan drainase menjadi fokus saat ini. Selain itu, di atas saluran yang diperbaiki juga tengah dibangun trotoar yang nyaman disertai dengan adanya bangku.

"Tahun ini dengan membangun saluran gendong, crossing, peningkatan inlet serta drainase di jalan Pahlawan. Nanti akan diteruskan sampai ke jalan Ahmad Yani dan Ahmad Dahlan," tambahnya.

Lantaran sudah memasuki musim penghujan, pihaknya meminta agar proses pekerjaan saluran drainase dipercepat.

Pemerintah menargetkan, genangan di jalan protokoler di Kota Semarang saat hujan dapat teratasi.

Baca juga: Mobile Pompa Sedot Banjir di Pantura Semarang

Hujan yang mengguyur Kota Semarang sebelumnya menyebabkan mengakibatkan sejumlah jalan tergenang. Sejumlah jalan protokoler mulai Jalan Pahlawan, Jalan Imam Bonjol, Jalan Depok, Jalan Ronggowarsito kerap tergenang ketika hujan tiba.

Genangan yang muncul diyakini karena masalah drainase yang tersumbat. Pemerintah Kota Semarang diminta memperbaiki masalah itu agar genangan tidak terjadi dimana-mana.

"Berdasar pengalaman tahun-tahun lalu, genangan di jalanan itu karena drainase yang tersumbat," kata Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juwana, Ruhban Ruzziyatno, saat dihubungi, Selasa (4/12/2018).

Ruhban menjelaskan, genangan yang terjadi karena drainase yang ada di sisi jalan tertutup, baik oleh sampah maupun toko. Ketika terjadi hujan, air yang ada di jalanan tidak dapat mengalir ke drainase.

"Saat hujan seperti kemarin, sungai itu masih kosong. Airnya tidak banyak mengalir ke drainase. Artinya itu banyak yang ketutup," tambahnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

Regional
Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Regional
Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Regional
Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Regional
Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Regional
Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Regional
Cerita Siswa-siswi SD di Flores Pikul Air 5 Km Tiap Hari untuk Siram Toilet Sekolah

Cerita Siswa-siswi SD di Flores Pikul Air 5 Km Tiap Hari untuk Siram Toilet Sekolah

Regional
Kronologi Kaburnya 7 Napi Setelah Bobol Tahanan Polsek Peusangan Bireuen

Kronologi Kaburnya 7 Napi Setelah Bobol Tahanan Polsek Peusangan Bireuen

Regional
Di Balik Kisah Pernikahan Rp 5,6 Juta dan Cincin Kawin Meteorit, Mimpi yang Tercapai

Di Balik Kisah Pernikahan Rp 5,6 Juta dan Cincin Kawin Meteorit, Mimpi yang Tercapai

Regional
13 Korban Masih di RS, Polisi Kesulitan Usut Kasus Tabrakan Rombongan Pengantin di Aceh

13 Korban Masih di RS, Polisi Kesulitan Usut Kasus Tabrakan Rombongan Pengantin di Aceh

Regional
Siswa SMP di Kupang Nekat Gantung Diri dan Tinggalkan Surat Wasiat, Ini Isinya

Siswa SMP di Kupang Nekat Gantung Diri dan Tinggalkan Surat Wasiat, Ini Isinya

Regional
Pengungsi Gempa Maluku Bisa Kembali Berobat Gratis di RS Darurat

Pengungsi Gempa Maluku Bisa Kembali Berobat Gratis di RS Darurat

Regional
Nihil Abu Vulkanik, Penerbangan di Bandara Adi Sutjipto Masih Normal

Nihil Abu Vulkanik, Penerbangan di Bandara Adi Sutjipto Masih Normal

Regional
Alasan Risma Minta Bantuan KPK untuk Rebut Kembali 4 Aset Pemkot Surabaya

Alasan Risma Minta Bantuan KPK untuk Rebut Kembali 4 Aset Pemkot Surabaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X